Rabu, Maret 12, 2014

Badai Hujan di Puncak Prau

Setelah perjuangan menggapai puncak Sumbing-yang-akhirnya-gagal, yang bisa dibaca DISINI, teman saya, Gathot, punya ide mendadak ke daerah Dieng tepatnya Gunung Prau. Malamnya kami cabut meninggalkan basecamp Sumbing menuju Alun-Alun Wonosobo yang memakan waktu sekitar 1 jam. Suasana Alun-Alun Wonosobo malam itu masih ramai ditongkrongi masyarakat setempat, cukup keren dan rapi sekali tata kotanya. 

Tiba di Alun-Alun Wonosobo dan terdampar, kami menunggu Taksi Avanza sesuai rekomendasi sang 'kenek' bus. Beberapa saat menunggu akhirnya ada juga taksinya! Pukul 21:00 kami meninggalkan Alun-Alun Wonosobo dan berangkat menuju Dieng. 

Terdampar kayak paus!
Horeee dapat juga, semakin malam semakin susah
Tiba di basecamp Gunung Prau hawanya sudah dingin sekali. Biso beku ambo dibuatnyo. Basecamp Gunung Prau berupa indoor tempat main badminton dan cukup banyak pendaki yang bermalam. Tidak perlu mendirikan tenda dan hanya perlu menggelar matras dan sleeping bag, pendaki dapat bermalam di basecamp tersebut.


Pukul 23:00 kami bersiap tidur karena subuhnya kami siap mendaki untuk mengejar sunrise. Udara kala itu sangatlah dingin karena hujan sedang turun dengan derasnya. Matras, sleeping bag, dan kaos kaki rasanya tidak cukkup untuk menghangatkan badan, namun, tetap optimis bahwa besok akan cerah.

Awalnya saya mengira Gunung Prau merupakan gunung tamasya macam Dieng atau Bromo. Ternyata gunung beneran gunung! Ketinggiannya hanya 2565 mdpl namun treknya yang berupa bebatuan dengan kemiringan hingga 70 derajat. Cukup miring. Bermodalkan air putih seadanya, nata de coco satu tumbler, dan roti yang sudah membeku kami tetap mendaki hingga puncak.

Pendakian menuju Puncak Prau sebenarnya hanya memakan waktu 2 jam saja, tapi karena ada saya yang keong, lama pendakian akhirnya menjadi 3 jam hahaha. Tapi jujur, mungkin karena saya kecapekan sisa mendaki Sumbing, kurang tidur, dan kelaparan, fisik saya capek sekali dan kaki saya kena serangan encok.

Spotted! Muka pasrah tertangkap kamera hahaha. Terima kasih Gathot atas foto tidak menyenangkannya

Sampai puncak! Langsung tepar! Mau berdiam diri sambil tidur tapi bahaya bisa memicu hipotermia, akhirnya mau tidak mau bergerak sembari foto-foto. Badan saya kedinginan sampai tangan dan kaki mati rasa. Well actually saat itu cuacanya sedang hujan plus badai (sial dua kali), pemandangan di puncak nggak kelihatan. Padahal kalau cerah, puncak 7 gunung bisa dilihat dari puncak Prau. Ketujuh puncak itu adalah gunung Sumbing, Sindoro, Slamet, Merbabu, Merapi, Ungaran, dan Lawu. Penasaran dan bikin keki! Lagi, keberuntungan belum juga berpihak pada kami.

Photo tells everything right? 
Borderline with an inappropriate words (honestly)
Puncak Prau! :) Padahal kalau cerah bakal keren banget
WHADDUP!
Loncat aja udeh biar hangat
Nikmati Masa Jomblomu Sebelum Datang Masa Jompomu
Best pal nih yang punya dua kepribadian: di bawah saya di jahati, di atas saya di baikin

Well, pengalaman yang menyiksa karena energi terkuras habis ditambah keberuntungan belum berpihak pada kami, namun pengalaman ini seru juga! Niat kami memang tektok gunung makanya tidak membawa keril, tapi ternyata kami terkena badai hujan. Duduk dibawah pohon gemetaran, pasokan makanan sudah habis, dan tidak ada fly sheet untuk berteduh, akhirnya memaksa kami untuk pulang ke bawah. Syukurlah semakin turun udara semakin hangat dan kadang-kadang kami terlindungi oleh tebing-tebing jadi nggak terlalu kena hempasan angin. Ada videonya tapi sayang sekali tidak bisa saya upload.

Irzam, si anak Dieng baik hati yang menjadi teman perjalanan kami

Celana basah kuyup dan kaki kotor kena tanah yang becek, membuat saya sering terpeleset dan jatuh tiba-tiba karena licin hahaha. Asli itu susah dilupakan dan makasih banget buat Irzam, Gathot, dan Urfan yang saat itu mau menolong, menunggu, dan direpotkan oleh saya.

Lihat deh tuh si Urfan nggak pakai alas kaki mirip kuncen gunung
Telaga Warna dari kejauhan :)
Penguasa gunung
"Lihat dong anginnya kencang banget sampai pohonnya goyang inul"

Mendaki turun memakan waktu selama 3 jam lagi plus waktu foto-fotonya. Seluruh kaki saya rasanya sakit sekaliiii. Yang tadinya encok jadi mau patah, tidak bisa jongkok, tidak bisa gerak, balik kanan, baik kiri, jalan cepat, berdiri ke duduk, duduk ke berdiri, naik tangga, dan cara jalan saya berubah jadi mirip ibu-ibu hamil 13 bulan.


Pukul 1 siang Irzam mengajak kami makan siang di tempat makan yang hits namanya Mie Ongklok, berada di-saya-lupa-sekali-nama-tempatnya. Letaknya sekitar 10 menit naik bus dari basecamp dan bisa dilihat pemandangan gunung-gunung disana. Saya suka Gunung Sindoro karena paling keren penampakannya. Pengen foto-foto nggak bisa karena saya meriang dan ibu-pemilik-tempat-makannya sangat baik memberikan saya selimut dan teh khas Sindoro, teh Purwaceng. Katanya supaya meriang saya hilang. Hangat :)


Pukul 4 sore kami kembali naik mini bus sampai terminal Wonosobo, bersiap naik bus Sinar Jaya pulang ke rumah masing-masing. Novita dan Lanang kearah Depok, Gathot kearah Kalideres, sementara saya dan Urfan ke arah Rawamangun. Tapi tujuan Rawamangun ludes kampreeet! Agak kurang informatif juga ini Sinar Jaya, mereka bilang bus berangkat pukul 5 tapi nyatanya pukul 4 sudah cabut. In the end saya dan Urfan ikut Gathot ke Kalideres.

Di bus tidur terus tanpa bosan efek minum antimo, dan tiba di kosan Gathot pukul 8 pagi. Istirahat sebentar, saya dan Urfan pulang kerumah masing-masing naik Commuter Line. Sekian, kaki saya tidak bisa diajak kompromi selama 3 hari kedepan karena masih sakit. Tiba dirumah pukul 1 siang (kayaknya saya yang paling lama sampai rumah), mandi, ketemu kasur dan selimut, dan hibernasi 100 tahun. 

Well, trip yang sangat melelahkan namun seru sekali, pengalaman baru, pelajaran baru, kenal orang baru lagi, teman baru lagi, and another great story in my life. Saya selalu bersyukur dengan kesempatan-kesempatan yang saya alami, kesempatan bisa mengunjungi tempat-tempat indah, dan kepercayaan serta dukungan dari keluarga. Suka dan duka selama trip sama saja, harus diterima, dihargai, dan disyukuri as well.

The day after tomorrow, my aunt-climbers texted me a very sweet words, "Selamat bergabung di dunia nyata, sering-seringlah menyapa alam Mel maka kau akan lebih banyak menikmati dan merasa lebih dekat dengan penciptanya". Aduh tante, bikin saya makin pengen kayak Medina Kamil.


In love with Sindoro scenery from a distance,
Melinda Rachman.



Note:
  • Harga charter Taksi Avanza dari Alun-Alun Wonosobo sampai basecamp Gunung Prau, Dieng: Rp 150.000,-
  • Harga pendakian Gunung Prau : Rp 4.000,-
  • Bus Sinar Jaya AC jurusan Wonosobo - Kalideres : Rp 190.000,-
-

Rabu, Maret 05, 2014

Meraih Gunung Sumbing

It's me again, kembali berbagi pengalaman yang lain dari sebelumnya. Trip kali ini saya ke gunung! Ya, mendaki gunung. Saya bersama empat rekan lainnya yaitu Gathot Dhuto, Urfan Fifaldi, Novita Hemalini, dan Lanang Samudera berangkat Jumat 21 Februari hingga 23 Februari 2014. Sebenarnya ada lagi satu sahabat saya yang biasa trip bareng, tapi doi batal join karena sakit. Sayang sekali dan saya kecewa doi nggak ikut, rasanya pengen gigit kuping. Trip must go on anyway. 

Meeting point di Terminal Bus Pasar Minggu menggunakan bus Sinar Jaya tujuan Wonosobo, yang kemudian tiba pukul 6 pagi keesokan harinya. Menemukan Indomaret di dekat terminal, kamipun bersih-bersih, belanja pasokan, dan re-packing. So far so good, so far so excited.

Re-packing, Indomaret rasa rumah
Nunggu dipungut orang hahaha nggak deng, nunggu bus

Kami menunggu mini bus yang lewat untuk menuju basecamp Gunung Sumbing. Fyi, semua bus yang lewat melewati jalan yang sama karena hanya ada satu jalan protokol alias jalan utama dan tidak bercabang. Perjalanan ditempuh sekitar satu jam dengan jalanan yang makin-lama-makin-naik-keatas dan udaranya semakin sejuk. Kami pun tiba di Dusun Garung yang terletak di Desa Butuh, Kecamatan Kalikajar, Kabupaten Wonosobo tempat dimana basecamp berada. Sesampainya, kami makan pagi terlebih dahulu di warung nasi untuk isi tenaga, beli gorengan tahu 10 buah, dan 2 ikat pisang untuk cemilan hahaha. Pukul 9 kami berangkat dan pendakianpun dimulai.

Terms, Rules, and Conditions of Mount Sumbing
5 cm ala-ala 
Ready Steady Go! Baca doa dulu sebelum berangkat. Kaki siapa tuh yang buluan, geli liatnya~
On our way
Tampak Gunung Sindoro di belakang kami. Someday ya, someday :)

Kami memulai trekking bersama pendaki lain asal Jogja yang kemudian berpisah di pertigaan karena kami memutuskan menggunakan jalur baru sedangkan mereka lewat jalur lama. Saat melewati desa, saya bertemu gerombolan anak-anak TK yang LUCU BANGET! Mereka 'mengerubungi' kami sambil minta tos dan mereka berisik banget! Berasa artis dadakan hahaha. Saking semangatnya bertemu pendaki kece macam saya dan semangat minta tos, kamera saya pun juga di tos dan kebanting! Aduh dek ampun saya! But they were too cute, how can be I angry with those cuties?

Adik-adik kecil yang heboh
My precious moment :) Aaaaa!

Melanjutkan pendakian, kami melewati pohon-pohon indah yang menjulang tinggi dan perkebunan masyarakat setempat. 

Melewati perkebunan yang ciamik. Ambo sanang bana!
My favorite couple yang sudah naik gunung dimana-mana sedang istirahat, Lanang dan Novita
Masih jauh~

Ikan cucut makan curut, lanjut! Setelah istirahat sebentar dan makan pisang satu-satunya yang bisa dilihat di foto diatas (haha), saya dan tim melanjutkan pendakian. Akhirnya bertemu tanah juga yang artinya ready masuk hutan. 

Di tengah perjalanan rintik hujan mulai turun, mau tidak mau kami harus memakai ponco dan jas hujan. Namun beberapa saat kemudian hujan deras! Terpaksa kami berhenti sebentar memasang fly sheet dan berteduh sambil makan gorengan tahu hasil bawaan inisiatifnya Gathot. Tahu rasa pizza, enak banget huhuhu.

Berteduh

Hujan mereda dan perut sudah terisi tahu rasa pizza, kami kembali melanjutkan pendakian. Tidak jauh setelahnya kami menemukan sungai tapi sepertinya tidak bisa di konsumsi. Sungainya cukup kering dan debit airnya sedikit sekali.

Sungai Sumbing yang kering
Diujung sana langsung jurang, tuh yang itu tuh
Tiba pos 1 alala yeyeye. Konyol abis gaya gue.

Sejauh ini seru tapi cuaca saat itu cukup disayangkan karena mendung banget dan pergerakan agak ribet karena saya pakai ponco ala Rama Ipama. Di ketinggian sekitar 2700 mdpl (menurut peta) dan hampir tiba di pos 2, tiba-tiba hujan kembali turun dengan derasnya. Kami kembali memasang fly sheet dan berteduh, namun ternyata hujannya rada kampret karena nggak berhenti juga. 

Sekitar satu jam menunggu hujan dengan posisi berkumpul di bawah fly sheet sambil kedinginan, tiba-tiba ada kilat di depan mata! Untuk sedetik saya kira ada yang fotoin kami tapi siapee jugee yang iseng. Beruntung kami dikelilingi pohon-pohon tinggi dan at the same time, kami memutuskan untuk tidak melanjutkan perjalanan dan kembali ke basecamp. Saat itu juga jalur trek yang dilalui dibanjiri oleh air hujan kiriman dari atas. Sayangnya saya lupa foto. Tapi memang, perjalanan dari turun hingga tiba di basecamp, hujan masih saja turun dengan teganya :(

Sungainya meluap! Tadi kering sekarang merinding. Kepeleset sedikit mati sudah huhu
Enggak kecewa koook enggaaaak (1)
Enggak kecewa koook enggaaaak (2)
Enggak kecewa koook enggaaaak (3)
Deras bok
Mount Sumbing's waterfall 
Quote that day: tolong menolong lah kamu dalam kebaikan dan kesusahan

Tiba di basecamp, kami langsung mengisi perut, mengahangatkan tubuh, bersih-bersih, dan packing ulang karena Gathot punya rencana tiba-tiba lanjut ke daerah Dieng untuk mendatangi Gunung Prau. Cerita selanjutnya dan selengkapnya mengenai trip Gunung Prau, klik DISINI.

Overall, walaupun ada rasa kecewa tidak bisa mendaki sampai puncak, tidak bisa lihat sunset, sunrise, dan gunung-gunung tetangga dari atas Sumbing, alam tetaplah alam. Alam saat itu belum berpihak baik pada kami. Alam memang memberi keindahan tapi saat alam sedang tidak baik even marah, manusia lah yang harus memahami dan mengerti. Kalau kata orang-orang, gunung dan puncaknya nggak akan kemana. Oke, someday ya, Sumbing :)



With curiosity,
Melinda R.


Note:
  • Bus Sinar Jaya ekonomi Ps. Minggu - Wonosobo : Rp 70.000,-
  • Charger elektronik di basecamp Gunung Sumbing : Rp 1.000,-/gadget/sekali pakai

-